15 Desember 2014

Final Test Semester 1 Year 2014 Result

Grade 7
1. Gideon S   70
2. Fathan Z   85
3. Azhar Ravi  70
4. M Fitra  61
5. M Farhan  88
6. M Ricky    52
7. M Ridzky  70
8. Thariq   67
9. M Rafly  67
10. Haedar B  55
11. Divodas OF  70
12. Dhanis AP  46
13. M Emin U  40
14. M Reza  67
15. M Awfa   73
16. Bariq   79
17. M Daffa   40
18. M Mikala   100
19. Sulaiman   58

Grade 9A
1. Attar KP  84
2. Arka P  64
3. Takara  88
4. Darmawan 96
5. Luqman 96
6. M Ariq 80
7. A Priadi 76
8. Farhan KI 80
9. Faza AA 84
10. Athallah GN  76
11. Aji S  88
12. Ghiffari AAO 88
13. Sultan 56
14. S Kevin D  76

Grade 9B
1. Raihan Akbar   68
2. M Ryan   88
3. Witra  76
4. MAF Radjawali 100
5. Rayhan Galih  80
6. Adam RS  88
7. David AI 92
8. Glen AB  92
9. M Alief F  84
10. M Nadhif 88
11. Fabian R  84
12. Davi GS  68
13. Farhan FU  92
14. Maulana AY  80


 (For 12 Grade, there will be a re-exam for final test semester 1, at Tuesday, Dec 16th 2014. The best score will be taken for final mark)
Grade 12 A
1. T Raihan 64
2. Ikhlas KI 92
3. Kevin B  52
4. M Farel 48
5. Hamim M 56
6. Trinanda 60
7. Ahmad H  88
8. Haidar A  48
9. Maulana A  68
10. Yoga HP  64
11. M Raka  60
12. M Hafidz  64
13. A Rifai 72
14. M Faiq Aji  44
15. Satrio W  68
16. Nu'man A  56

Grade 12 B
1. Naufal   64
2. Yudha  44
3. Vito 52
4. Andhika  48
5. Damar 46
6. Delfano  64
7. Faris 72
8. Fathur  32
9. Wardhana  56
10. Fikri 64
11. Rizqi  48
12. Ilham  P  44
13. M Edo   40
14. Asa IH  32
15. R Arfanto   72
16. Alham F  44
17. M Farhan  56

9 Desember 2014

Semalam Bersama Biksu

Hari ketiga saya di Phnom Penh saya isi dengan berkeliling di kota Raja ini. Sekitar jam 9 pagi tuk-tuk yang telah saya booking kemarin sore datang menjemput saya di hotel dan perjalanan dimulai. Misi pertama adalah mengunjungi istana raja Kamboja. Istana ini cukup besar dan berada tepat di tepian sungai Chao Phraya. Hari itu adalah tepat ulang tahun raja Kamboja, sehingga kunjungan di batasi hingga sampai bagian pertama dari Istana, karena bagian pusat Istana digunakan untuk perayaan. Tiket masuk 20 dolar, bayangin dan bandingkan dengan masuk Istana Sultan Jogja, hanya 10 ribu alias 5% dari harga di sini. Namun he4, ada enaknya juga, biasanya tiket masuk 20 dolar kali ini di gratiskan berhubung hari special ini. Emang lagi beruntung ini nasib, he4.


Setelah puas keliling Istana dan foto-foto ria, saya lanjutkan perjalanan ke pusat kota Phnom Penh, ada salah satu tugu yang terkenal disini yaitu tugu Asean, dimana persis di depan rumah dinas raja. Tugu ini dibangun untuk memperingati masuknya Kamboja menjadi negara Asean. Di sebelahnya juga ada tugu kemerdekaan, untuk mengenang perjuangan pahlawan Kamboja dari penjajahan Perancis. Keamanan di sini sangat ketat, tapi kita diijinkan kok lama-lama di tempat ini, maka setelah foto-foto kita langsung cabut ke sebuah kanal di tepian Chao Phraya. Kanal ini namanya kanal “merah”, yah mirip jembatan merah di Surabaya, he4. Soalnya, kata bapak sopir tuk-tuk dulu sejarahnya disini terjadi pembantaian warga tepian sungai oleh rezim Kmer Merah dan terjadi banjir darah, ngeri pokoknya saya bayangin, emang mereka kejam.


Tujuan terakhir tour hari ini adalah Central Market di Phnom Penh. Stulnya sih saya masih penasaran dengan gedung pembantaian di Tuol Slenk (kalo g salah), dimana katanya tuh tempat adalah sekolah yang diubah menjadi penjara dan tempat eksekusi jutaan manusia, haduh… saya kayaknya g tega kalo harus berkunjung ke sana, bisa hilang nih mut saya. Ya udah deh, langsung cekidot ke Central Market untuk beli suvenir dari sini.
Central market adalah pasar tradisional terbesar di Phnom Penh yang menjual segala macam rupa kebutuhan. Di bagian luar anda akan menemui penjual baju dan keperluan fashion lain. Di bagian dalam adalah pusat penjualan perhiasan, uang dan kosmetika. Jadi pasti ni ibu-ibu yang mendominasi bagian dalam, he4. Kemudian di bagian belakang adalah bahan sembako, mulai dari beras, gula, minyak sampai daging babi di jual disini. Untuk kamu nih, yang mau cari suvenir, ga perlu masuk ke dalam deh, cukup di bagian depan dari pasar, nah tuh pusat cinderamata.
Satu barang yang saya incar, kaos…, alamak murah meriah, satu kaos dijual cuman 2 dolar, tapi jangan tanya, kualitas kainya pas-pasan, jadi nyari yang agak bagusan dikit lah, sekitar 4 dolar anda akan mendapatkan kaos layak pakai he4. Okedeh, deal satu kaos 4 dolar warna kesukaanya saya coklat dibungkus.
Habis beli oleh-oleh, perut pasti berontak minta jatah. Haduh, makanan di mana-mana tapi babi semua. Ane kan muslim, yah cari yang halalan toyyiban susah bingit si sini. Nah liat mangga, udah beli sekilo cuman sedolar. Sambil mangga di “brakot” (vulgar ga sih?, he4) saya pulang menuju hotel. Jadi praktis makanan saya disini adalah roti, buah dan makanan merek Indonesia yang dijual mini market di sini yang udah ada lebel halal.
Sudah jam 2 nih nyari tempat sholat susah banget. Karena mayoritas warga Kamboja adalah Budha maka yang mendominasi adalah vihara. Waktunya pulang ke hotel, ni jadi buru-buru pulang karena jam 4 udah asar dan  persiapan menuju ke kota berikutnya, Siem Reap atau lokasi Angkor Wat. Makan roti tawar dan mie goreng (merk “s*dap”, he4) menjadi penutup sore ini. Habis mandi dan packing saya siap-siap di lobi buat nunggu jemputan bus dari agen. Jadi urusan mencari bus tak perlu susah, kita tinggal pesen ke resepsionis udah dibeliin, harganya 13 dolar sleeper bus dari agen Virak Bhutan.
Mas resepsionis ini emang baik banget, pokoknya segala urusan saya beres deh sama masnya. Ngakunya sih namanya John, ha3… tapi gue g percaya…, masak orang Kamboja namanya begitu. Nah cerita dia nih, nama aslinya adalah Joyankromvipur (nah lho…), karena orang barat susah manggilnya, jadinya mereka kasih julukan John supaya mudah dipanggil… ada2 ajah yah, tapi saya lebih suka nama panggilanya, soalnya nama yang kedua susah banget di apalin.
Bus jemputan datang tepat pukul sepuluh malam, saya harus meninggalkan hotel dan John, yah sedih juga, teman baru saya yang baik banget, setelah foto bareng saya menuju bus. Bus ini kecil karena merupakan bus pengumpul, yang kemudian dibawa kea gen bus. Disini emang ga ada terminal, jadi kalo naik bus emang harus dari agen-agen bus. Beberapa menit berkendara sampailah saya di agen bus, dan diberikan tiket perorangan dan air mineral 600 mL.
Alamak, ternyata saya harus nunggu hampir 2 jam karena bus berangkat jam 12 malem, hadeh, dah ini bus terakhir ke Siem Reap. Sebetulnya ada pemberangkatan pagi atau sore, namun saya pilih malem aja deh supaya ngrasain sleeper bus, he4. Jam setengah dua belas penumpang di suruh masuk. Nah jangan tanya isinya, mulai dari ras kuning, bule sampai sawo matang (padahal yang sawo matang cuma saya tok, he4. Yah g papa. No kursi saya 6, dah saya bersebelahan dengan penumpang dari AS, yah Amerika Serikat. Kenalan dong…he4, wah namanya Cathy (ga tau nama sebenarnya atau tidak), dah busyet dia udah backpackeran 4 bulan g pulang sama sekali, weleh… Sendirian, weleh lagi. Ga takut rupanya. Dia berangkat dari India, terus Nepal, Myanmar, Laos, Vietnam dan Kamboja dan rencananya doi nih mau lanjutin ke Thailand dan Malaysia kemudian pulang, wah Indonesia kelewatan dong? He4. Doi mahasiswa hukum yang sedang ambil cuti buat bacpackeran. Setelah ngobrol ngalor ngidul, dia kayaknya lelah dan memutuskan buat tidur. Nah saya gimana bisa tidur caranya begini, bersebelahan dengan cewek cakep dan asal tau sleeper bus  ini modelnya kayak ranjang, jadi emang di desain buat tidur, tapi saya gagal tidur (pusing dah…)


Nah, Yang Maha Kuasa menolong saya nih, ada kursi di depan saya yang kosong dan bersebelahan dengan biksu yang laki-laki tentunya. Jadi deh saya pindah ke depan supaya mata dan hati tenang… ha4, dan tidur dengan nyenyak. Maklum aja ane masih muda dan jomblo lagi (malah curcol). Jadi deh ane tidur nyenyak mpe pagi.

Tiba di Siem Reap sekitar pukul 8 pagi dan bukan di terminal, tepatnya di agen bus. Keluar dari bus akan banyak tawaran naik tuk-tuk untuk mengantar ke lokasi penginapan, eits… jangan langsung terima. Mereka pasti nawarinnya tinggi-tinggi. Saya berinisiatif, jalan beberapa meter keluar dari lokasi, nah bener filing ane nih, ada satu tuk-tuk dateng dan nawarin 5 dolar buat ngater saya, yah saya harus kejam, 3 dolar kalo mau, kalo ga saya mau jalan kaki nih, he4…, yah akhirnya dia mau, he4. Jadi deh saya dianter ke Velkomen Guest House tempat saya menginap selama 3 hari di Siem reap.